UMAT ISLAM PERLU BERANI TEMPUH CABARAN MASA KINI – Anwar

SUARA KEADILAN – Umat Islam perlulah lebih berani, yakin dan sabar untuk menghadapi segala cabaran yang mendatang dalam era globalisasi kini tegas Ketua Umum KeADILan, Anwar Ibrahim dalam Perutusan Eidulfitrinya baru-baru ini.

Menurut beliau, bulan Ramadan sentiasa mengajar umat Islam betapa kesabaran menjadi tunjang utama kepada kejayaan yang sebenar dan memperkukuhkan lagi kekuatan roh dan jiwa manusia.

“Ketakwaan yang diadun bersama kesabaran dan kebijaksaan adalah kunci utama untuk mengecapi kejayaan jadi janganlah keyakinan kita digugat tatkala kejayaan sudah hampir,” katanya.

Ramadan, katanya, pastinya mengingatkan kepada kisah Pembukaan Kota Mekah (Fath Mekah).

“Kejayaan Rasulullah s.a.w. yang didokong para sahabat baginda wajar menjadi teladan. Kejayaan tersebut sudah tentu tidak datang sekelip mata. Dua tahun sebelum kejayaan membuka Kota Mekah, satu perjanjian yang dikenali sebagai Perjanjian Hudaibiyyah telah dimeterai di antara Rasulullah s.a.w. dengan wakil kaum Quraisy,” katanya.

Tidak sedikit yang merasa ragu dengan perjanjian tersebut, kata Anwar lagi, namun ternyata ada hikmahnya di sebalik kesediaan dan kesabaran Rasulullah s.a.w. di dalam menerima perjanjian tersebut.

“Rupa-rupanya jalan kemenangan sudah jelas nyata. Selepas sahaja termeterainya Perjanjian Hudaibiyyah, maka turunlah firman Allah s.w.t. yang berbunyi: Sesungguhnya Kami telah membuka bagi perjuanganmu (wahai Muhammad) satu jalan kemenangan yang jelas nyata.”

“Ayat ini menghilangkan keraguan umat Islam serta memperkuatkan lagi azam mereka bagi memastikan seruan untuk melakukan usaha dakwah terlaksana,” katanya lagi.

Menyentuh perubahan yang diusahakannya, Anwar berkata, perubahan yang ingin KeADILan laksanakan adalah sesuatu yang benar dan mempunyai tapak yang kukuh bukan hanya bercakap kosong yang berasaskan kebencian dan persengketaan.

“Kita harus menyedari negara Malaysia bukannya satu budaya sahaja. Kita harus memastikan negara ini tidak ditelan api perkauman dan karam dengan sikap taksub melulu. Ingatlah ’siapa yang menyemai angin akan menuai badai’,” ujarnya lagi.

Sehubungan dengan itu, katanya pemerkasaan ekonomi tidak akan berjaya selagi kemajuan dan pembangunan didorong oleh nafsu serta tamak holoba sesetengah pemimpin sekarang.

“Pertumbuhan ekonomi dan kekayaan harus difahami dengan pengertian yang lebih luas. Kekayaan tidak boleh hanya ada di kalangan sesetengah orang sahaja, ianya harus menjadi pendorong untuk membebaskan masyarakat dari penindasan dan kezaliman,” ujarnya lagi.

Katanya lagi, ekonomi yang dibangunkan bukanlah untuk kepentingan diri sendiri tetapi adalah untuk kepentingan semua pihak.

Anwar juga berkata dalam menyambut Syawal pula kita hendaklah sentiasa menyambutnya dalam kesederhanaan tanpa meminggirkan mereka yang tidak berkemampuan.

“Syawal merupakan bulan kemenangan, bulan memupuk ukhuwah. Kemenangan mengharungi Ramadan dirai dengan jalinan ukhuwah yang utuh sesama ummah.”

“Kemenangan ini bukan sekadar melawan hawa nafsu sepanjang Ramadhan, sebaliknya diterjemahkan jua sebagai kemenangan menentang kezaliman dan menegakkan keadilan,” katanya lagi

Dengan memulakan ucapan Perutusan Eidulfitri kepada umat Islam di Malaysia dan seluruh dunia amnya mewakili keluarganya dan segenap lapisan kepimpinan serta akar umbi KeADILan, Anwar mengakhiri perutusannya dengan berkata “InsyaAllah kemenangan yang diredhai menjadi milik kita pastinya, sebagaimana yang dijelaskan di dalam Al Quran, ‘ibarat pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya menjulang ke langit (Ayat 24, Surah Ibrahim)’.”

adv_username = “keadilan”;
adv_gid = “keadilan_default”;
adtype = “468×60”;

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: